terkadang terpaksa sarkastik kerana hati mereka sukar dijentik

Saturday, April 05, 2014

mengejar kebodohAn

saban hari sepatutnya kita mendekati ilmu. isi pemikiran.
tetapi tak mustahil ada yang menghampiri perkara yang membebalkan.
kerja mencari kebodohan. nampak jelas tapi tak sedar.
cari bodoh orang lain.
sebab dengan kelemahan orang lain itulah nampak bijak konon dirinya.
pandai itu ada sebab ada orang bodohkah?
semua orang ada bodoh pandainya.
bezanya, orang pandai itu bijak menyorok bodohnya bukan mencari bodoh.
isi pemikiran yang dangkal.

Tuesday, March 25, 2014

bukan malaysia sahaja bersedih

tiada kata menggambarkan hiba
tiada rasa lain menyaingi sebak di jiwa
bukan...bukan malaysia sahaja yang bersedih
kehilangan, misteri bertukar tragedi sangat sukar ditulis
239 di dalam mh 370
huruf ini...nombor ini...
terlalu sukar dikikis
al fatihah


Thursday, March 20, 2014

misteri sesaaT lagi

kita mana tahu pesawat mh 370 akan hilang. kita sendiri pun tak tahu di mana ianya sekarang. pagi itu off day, lepas bangun aku terkejut melihatkan hampir semua saluran tv ada breaking news. baca internet. insiden besar ini. automatik aku faham kerjaku akan lebih. grand stand setiap sesi. tidak mengapa. sudah biasa apabila dalam satu tempoh ada projek baru lebih difokuskan tetapi sekelip mata keutamaan berubah. ini peristiwa besar. gusar, sedih, bingung. bercampur-baur rasa. yang pasti aku tiada hati untuk berhibur. perasaan keluarga 239 kuat impaknya untuk semua.

13 hari berlalu, operasi mencari terus- menerus. berita lain seakan sisi. pada tahap ini kepenatan tidak dihiraukan bagi semua yang terlibat. usaha, doa dan harapan.

di tempat kerjaku bahagian media, mengalami fasa- fasa pelbagai. breaking news bukan untuk mengejar yang tercepat. fakta kena sahih. ini pegangan pihak media. fakta dan sumber. jangan kerana mengejar kesegeraan, semua itu terabai.  

kita tak tahu tentang esok. kita tak tahu apa jadi sekejap lagi. dalam kehidupan ada kejutan. kita bermain- main dengan misteri dan persediaan. aku akui, selalunya aku tak bersedia.

Tuesday, February 18, 2014

kelegaan sEmentara

hari ini aku mendapat sedikit kelegaan. uhh...bukan mahu melepaskan tanggungjawab tapi aku patut pegang tugas selayaknya aku. kadang- kadang aku fikir kerja dengan mesin lagi mudah. kalau rosak boleh ketuk. kalau dengan orang, kena berdepan dengan respons dan reaksi. takut.

ini bukan tentang takut. tetapi kesan yang wujud apabila bekerja tanpa persefahaman. konon atas dasar profesional, arghh aku rasa itu semua tipu. atas dasar profesional itu melahirkan kerja tak ada jiwa.

aku belajar berlakon tapi aku tak pandai berlakon. tunjuk sahaja emosi yang sebenar. cuba kawal yang buruk atas dasar sedar diri dan kerana miliki rasional akal. kau seimbangkan rasional dan emosi, memang kau berjaya tetapi itulah yang seimbang itulah yang susah.
lucunya yang tak tahu apa itu lakon, sangat berbakat. kelihatan sebenar betul lakonannya. tak nampak dibuat- buat. selambanya aku memerhati dan ketawa dalam hati. uihh...ini semua menyeronokkan apa.

tanggungjawab. arghh...aku kesian pada orang yang dipanggil bos. bayangkan umur makin meningkat, peranan makin banyak, fikiran bertalu- talu diperlukan, diasak- asak dengan tekanan. berdepan dengan perangai menjengkelkan, sakit tak henti- henti menyerang. ia bukan tentang duit atau pangkat. aku rasa cukup untuk aku fahami. memang patut mereka gembira bila ada tukang kipas tatkala kepanasan. ia menyejukkan tekanan membara. aku mengerti.

aku tak boleh leka dengan kelegaan. yang berat bakal kulalui. kelegaan itu sementara. itu realiti. sementara adalah tanggapan aku tentang hidup.

Wednesday, December 18, 2013

melihat zon

ketukan jari aku sering kaku apabila aku lepas sign in blog ini. ahh...di minda bermain- main kata. risau asyik membisik berputar di atmosfera kepala, bahaya pula.

banyak aku perlu buat. di samping rutin hakiki yang tak pernah berhenti. rasa tak cukup- cukup masa. kalau minta 30 jam satu hari pun takkan cukup. pengurusan masa termasuk rehat sangat perlu.

dah tak akan ada 2013 ini lagi, aku rasa aku silap strategi. eh, bila pula aku atur strategi. aku rasa tak syok nak merancang sangat. aku suka ikut arus. sambil ada matlamat. tapi kadang- kadang matlamat itu pun kurang jelas. ahh...aku sering dapat apa yang aku nak kan.

jom lihat hidup orang lain. ada yang ku lihat perjalanan hidup seseorang itu berjalan dengan cantik. seolah dirancang hidupnya. barangkali juga dia memang berstrategi. tapi mungkin juga arus yang membawanya mengalir ke laluan yang mudah. takdir.
ada yang bagai sudah henti bercita- cita. kekal dengan zon sedia ada. hidup bagai terhenti, sedang fizikal masih rancak menari.

melihat perjalanan hidup orang lain pasti akan menerbitkan suatu rasa. ya...bertuahnya dia menjadi begitu. itu normal dan sepatutnya menjadi motivasi diri untuk jadi lebih baik dalam laluan sendiri. melihat kepada kelebihan, kecenderungan. yang kita ada, dia mungkin pun takde. ahh.. tapi kelebihan yang dia ada sangat berlebih. hmm...tapi itu, aku baru lihat satu di antara ramai. itu baru boleh digelar ikon.
 

   

Sunday, July 28, 2013

kita Perlukan isu

tanpa isu, sogokan pemikiran jadi monotonous
seronoknya isu, kuku wolverine dan edward scissorhands bercakar-cucukkan
adanya isu, kemeriahan konfrantasi
aneka hujahan dihujani
emosi dan rasional berlagu
cerdik, cetek terserlah
ahh...lucu!
tapi seriusnya isu, beri kebaikan , kelebihan
lebih- lebih lagi kepada pengambil kesempatan

Thursday, July 25, 2013

bukaN tipu

ada kata memaksudkan
ada ucap sekadar kata
sekadar kata dirumitkan
usahlah faham terus
sebab itu sangkakan dusta
memang bukan payah
apalah cuma kata- kata
tapi takkan beri mudah untuk kau terima
hanya jauhari dapat meneka

Saturday, June 15, 2013

the black Reader

kate winslet dalam titanic aku rasa macam rani mukherjee dalam kuch kuch hota hai. siapalah dia orang ni. aku tak ambil perhatian.

tapi kate dalam the reader macam rani dalam black. bukan calang- calang dia orang. wow!! perhatiku masih terpempan.


Friday, June 14, 2013

memisahkan Diri




bagi aku pelakon yang terbawa- bawa wataknya ke pentas realiti bukanlah seorang pelakon yang baik. skil memisahkan watak dan diri tiada. ianya patut sepantas jari dipetik.  
perlu ada kesedaran diri untuk memandu karakter. ahh..ini orang yang belajar teater tahu.
sebab itu kalau terbaca artikel ada pelakon terbawa- bawa watak ke luar lokasi aku akan menyengetkan bibir. sesiapa boleh belajar berlakon. dianugerahkan bakat pun perlu belajar. untuk sebati dengan diri bukan memerlukan setahun dua. tak percaya sila tanya anak- anak murid allahyarham mustafa noor.



 

Friday, May 10, 2013

aku takkan tEtap

tak perlu dikata
tak perlu juga berikan bayangan
hati seolah mengerti
aku masih diperlukan
sebab itu masih ada
adaku takkan tetap
gila aku untuk tetap ada
mereka yang memerlukan aku...
sebenarnya aku yang sangat perlukan
tapi aku juga tak pandai berkata
juga tak reti memberi bayang
ada aku yang tidak tetap
ada aku sementara
mustahil selamanya
dan...
aku syukur
terus menghirup udara